Inspirasi Cerdas Bercinta

Sedekah Cinta

Tadi pagi aku dapat pesan Blackberry Messenger dari teman. Biasanya dia hanya menyapa atau hanya kasih info singkat tentang hal terbaru yang baru saja terjadi. Tapi kali ini dia kirim sebuah cerita yang sangat menginspirasiku dan kalian semua. Semoga. Simak ya…

Suatu hari,sepasang suami istri sedang makan di rumahnya. Tiba-tiba pintu rumahnya diketuk seorang pengemis. Melihat keadaan si pengemis itu,si istri merasa terharu dan bermaksud memberikan sesuatu.

Tapi sebagai seorang wanita baik dan patuh pada suaminya,ia meminta izin terlebih dahulu. “Suamiku,bolehkah aku memberi makanan kepada pengemis itu?”

Rupanya sang suami memiliki karakter yang berbeda dengan wanita ini. Dengan suara lantang dan kasar,ia menjawab, “Jangan! Usir saja, dan tutup pintu!”

Wanita berhati baik ini terpaksa tidak memberikan apa-apa kepada si pengemis tadi.

Seiring berjalannya waktu,lelaki ini bangkrut,kekayaannya habsi,dan ia menanggung banyak hutang. Selain itu,karena ketidaksesuaian sifat dengan istrinya, rumah tangganya tidak aman dan diakhiri dengan perceraian.

Beberapa tahun kemudian bekas istri lelaki bangkrut itu menikah lagi dengan seorang saudagar di kota dan hidup berbahagia.

Pada suatu hari,ketika wanita itu sedang makan dengan suami barunya, tiba-tiba ia mendengar pintu rumahnya diketuk orang. Setelah pintu dibuka ternyata tamu tak diundang itu adalah pengemis yang keadaanya membuat hati wanita tadi terharu. Ia pun berkata kepada suaminya. “Suamiku bolehkah aku memberikan sesuatu kepada pengemis ini?”
“Ya, beri pengemis itu makan sayang!”

Setelah memberi makanan kepada pengemis itu, istrinya masuk ke dalam rumah sambil menangis. Dengan rasa heran suaminya bertanya, “Mengapa kau menangis? Apakah karena aku menyuruhmu memberikan daging ayam pada pengemis itu?”

Wanita itu menggeleng lemah, lalu berkata dengan sedih. “Suamiku, aku sedih dengan perjalanan takdir yang sungguh menakjubkan. Tahukah engkau siapa pengemis yang ada di luar itu? Dia adalah suamiku yang pertama.”

Mendengar keterangan ini, sang suami sedikit terkejut, tapi segera balik bertanya, “Tahukah kau siapakah aku yang kini menjadi suamimu ini? Aku adalah pengemis yang dulu diusirnya!?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: